Tips dan Informasi

Anak di Bawah Umur di Larang Naik Motor

anak dibawah umur

Saya sering melihat anak usia di bawah umur sudah bisa mengendari sepeda motor matik, mungkin karena anak tadi sudah mahir mengendari sepeda ontel makanya mereka dapat dengan mudah mengendari motor matik.

Namun sebaiknya orang tua melarang anaknya mengendarai sepeda motor karena banyak pertimbangannya salah satunya belum memiliki SIM, siapapun yang tertangkap berkendara tidak memili SIM maka sanksi tegas yang akan diberikan adalah kurungan paling lama 4 bulan atau denda maksimal 1 juta rupiah. Peraturan tersebut tertuang dalam Pasal 281 Undang-Undang No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.

Berikut ini alasannya kenapa anak yang usianya belum 17 tahun belum bisa membuat SIM:

Kesiapan mental yang belum matang

Diyakini bahwa anak yang usianya dibawah 17 tahun belum memiliki kestabilan mental yang baik. Selain itu, kinerja otaknya pun belum seimbang dan sempurna. Sehingga memungkinkan emosional dan fokusnya belum mumpuni untuk berkendara di jalan raya. Apalagi diketahui, tiap orang yang menyetir kendaraan harus memiliki keahlian dan mental yang baik sehingga mampu berkendara dengan aman dan nyaman.

 

Fisik belum mencukupi

Anak usia di bawah 17 tahun tidak boleh menyetir kendaraan bermotor sendiri pertimbangannya adalah postur tubuh. Rata-rata postur tubuh dari anak-anak SD, SMP maupun anak-anak yang baru menginjakan kaki di bangku SMA terbilang belum mencukupi. Untuk menahan keseimbangan saat mengendarai motor belum sepenuhnya baik. Apalagi jika menyetir mobil, menginjak pedal gas dan rem pun mungkin saja tidak bisa sempurna pijakannya. Walaupun memang, tidak semua anak-anak di bawah usia 17 tahun berpostur mini. Banyak juga dari mereka yang memiliki badan bongsor. Namun tetap saja, anak seusia mereka tidak akan pernah diizinkan untuk memiliki SIM.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *